Na’at dan Man’ut / Kata yang Disifatkan (النَّعْتُ وَالْمَنْعُوْتُ)

Al-Ustadz Abu Bakar Abdullah

الدَّرْسُ الثَّالِثَ عَشَرَ

(Pelajaran Ketiga Belas)

النَّعْتُ وَالْمَنْعُوْتُ

(Sifat dan Kata yang Disifatkan)

 

Segala puji hanya bagi Allah yang telah memudahkan bagi kita jalan menuntut ilmu. Dengan menuntut ilmu, Allah memudahkan jalan seseorang menuju jannah-Nya. Pembaca setia Qonitah rahimakumullah, kita memasuki pelajaran ketiga belas dalam rubrik kita ini. Pada pelajaran kali ini kita akan membahas النَّعْتُ وَالْمَنْعُوْتُ.

Perhatikan kalimat-kalimat berikut!

bahasa-arab-14a

Penjelasan

Semua kata yang digarisbawahi adalah isim-isim beserta sifatnya. Pada contoh تَاجِرٌ غَنِيٌّ, isim تَاجِرٌ diberi sifat غَنِيٌّ. Jadi, غَنِيٌّ sebagai النَّعْتُ (sifat), sedangkan تَاجِرٌ sebagai الْمَنْعُوتُ (yang disifatkan).

bahasa-arab-14b

Pada kalimat عَبَّاسٌ تَاجِرٌ غَنِيٌّ, isim عَبَّاسٌ berkedudukan sebagai mubtada’. Adapun na’at dan man’ut (تَاجِرٌ غَنِيٌّ) sebagai khabarnya.

bahasa-arab-14c

Penjelasan serupa juga berlaku pada contoh-contoh yang lain. Kata كَسْلَانُ tidak memiliki tanwin karena termasuk isim ghairu munsharif.

Pembaca setia Qonitah hafizhakumullahu, perhatikan pula kalimat-kalimat berikut!

bahasa-arab-14dbahasa-arab-14e

Penjelasan

Sebagaimana pada contoh-contoh sebelumnya, kata-kata yang bergaris bawah adalah isim-isim beserta sifatnya (النَّعْتُ وَالْمَنْعُوْتُ). Yang membedakan contoh-contoh ini dengan contoh-contoh sebelumnya adalah bahwa pada contoh-contoh ini, isim dan sifatnya (na’at dan man’ut) menggunakan alif lam sebagai isim ma’rifah.

Dari contoh-contoh ini dan sebelumnya, kita bisa mengetahui bahwa secara umum, na’at (sifat) mengikuti man’utnya (isim yang disifatkan) dalam hal jenis (mudzakkar/muannats), dalam hal jumlah (mufrad/mutsanna/jamak)(1), dalam hal ma’rifah/nakirah, dan dalam hal i’rab (rafa’/nashab/jar).

Agar keterangan-keterangan di atas lebih jelas, perhatikan contoh-contoh berikut!

 

bahasa-arab-14f

Penjelasan

Na’at dan man’ut pada contoh pertama dan kedua berupa isim nakirah, sedangkan pada contoh ketiga dan keempat berupa isim ma’rifah.

Kata قُدَمَاءُ dan فَاطِمَةُ tidak menggunakan tanwin karena termasuk isim ghairu munsharif.

 

Ringkasan

            Na’at dan man’ut adalah isim beserta sifatnya. Telah dijelaskan pada pelajaran-pelajaran sebelumnya bahwa kata-kata sifat dalam bahasa Arab termasuk isim.

Secara umum, na’at (sifat) mengikuti man’ut-nya (isim yang diberi sifat) dalam hal jenis (mudzakkar/muannats), dalam hal jumlah (mufrad/mutsanna/jamak), dalam hal ma’rifah/nakirah, dan dalam hal i’rab­ (rafa’/ nashab/jar).

 

Kantong Kosakataku

Alhamdulillah, bertambah lagi kosakata bahasa Arab kita. Semoga nantinya kita menjadi muslim yang mencintai bahasa Kitab-Nya yang mulia.

bahasa-arab-14g

Latihan-latihan (تَمَارِيْنُ)

 

Isilah titik-titik di bawah ini dengan na’at yang sesuai!

  1. خَدِيْجَةُ طَالِبَةٌ …..

  2. الْعَرَبِيَّةُ لُغَةٌ …..

  3. التُّفَّاحُ فَاكِهَةٌ …..

  4. مُحَمَّدٌ طَبِيْبٌ …..

  5. أَأَنْتَ طَالِبٌ …..؟

  6. خَالِدٌ تَاجِرٌ …..

  7. الْعُصْفُورُ طَائِرٌ …..

  8. أَنَا مُدَرِّسٌ …..

  9. فَاطِمَةُ مُدَرِّسَةٌ …..

  10. عَلِيٌّ رَجُلٌ …..

Isilah titik-titik di bawah ini dengan man’ut yang sesuai!

  1. الْعَرَبِيَّةُ ….. سَهْلَةٌ

  2. عَمَّارٌ ….. غَنِيٌّ

  3. حَامِدٌ ….. كَسْلَانُ

  4. مَحْمُودٌ ….. طَوِيْلٌ

  5. هَذَا ….. مَكْسُورٌ

Isilah titik-titik di bawah ini dengan na’at atau man’ut yang sesuai! Berilah alif lam (ال) pada kata tersebut ketika diharuskan!

  1. أَيْنَ الْمُدَرِّسُ …..؟

  2. التَّاجِرُ ….. فِي السُّوقِ

  3. أَنَا ….. قَدِيْمٌ

  4. خَرَجَ ….. الْجَدِيْدُ مِنَ الْمَكْتَبَةِ

  5. مَنِ الْوَلَدُ ….. الَّذِيْ خَرَجَ الْآنَ مِنَ الْفَصْلِ؟

  6. عَلِيٌّ ….. قَصِيْرٌ

  7. فَيْصَلٌ ….. شَهِيْرٌ

  8. لِمَنْ هَذَا الْقَلَمُ …..؟

  9. هَذَا كِتَابٌ …..

  10. الْكِتَابُ ….. جَمِيْلٌ

 

الْحَمدُ لِلهِ الَّذِيْ بِنِعْمَتِهِ تَتِمُّ الصَّالِحَاتُ، وَاللهُ أَعْلَمُ بِالصَّوَابِ

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

seven + twelve =