Tuntunan-tuntunan Fitrah

fikih-ibadah-15Al-Ustadz Utsman

Pembaca Qonitah yang dirahmati Allah subhanahu wa ta’ala, pada edisi sebelumnya telah dibahas masalah tayammum. Perlu diketahui bahwa setelah bahasan tayammum, para ulama biasanya menyebutkan bahasan haid dan nifas. Hanya saja, dengan beberapa pertimbangan, kali ini kami mengajak Pembaca untuk bersama menyimak suatu masalah penting dari makna thaharah, yaitu sunan al-fithrah (tuntunan-tuntunan fitrah). Adapun definisi thaharah sudah kami sebutkan pada edisi ke-3 majalah Qonitah ini.

Banyak hadits yang berbicara tentang masalah ini. Di antaranya adalah hadits bahwa Rasulullah n bersabda (artinya), “Lima perkara yang termasuk fitrah[1] adalah khitan, mencukur bulu kemaluan, memotong kuku, mencabut bulu ketiak, dan memendekkan kumis.” (HR. al-Bukhari dan Muslim)

 

KHITAN

Bahasan tentang khitan baik hukum, waktu khitan, bagian yang dipotong, maupun hikmah disyariatkannya telah kami ketengahkan pada edisi-edisi sebelumnya, silakan Anda merujuknya kembali.[2]

 

MENCUKUR BULU YANG TUMBUH DI SEKITAR KEMALUAN

Yang terpenting di sini adalah menghilangkan rambut yang tumbuh di sekitar kemaluan dengan cara apa pun. Namun, yang afdhal (lebih utama) adalah mencukurnya karena lebih sesuai dengan lafadz yang disebutkan dalam hadits, yaitu al-istihdad yang artinya “menggunakan besi/pisau cukur”.

 

Apakah disunnahkan juga mencukur rambut yang tumbuh di sekitar dubur/anus?

Pendapat yang kuat dalam masalah ini ialah tidak mengapa mencukurnya, apalagi jika ditinjau manfaat di baliknya, yaitu mencegah kotoran yang keluar melengket ke rambut sehingga mempersulit thaharah.[3]

 

MEMOTONG KUMIS

Pendapat yang kuat ialah seseorang boleh memilih sekadar memendekkan kumis atau mencukurnya sampai habis. Sebab, keduanya didukung oleh dalil yang shahih.[4]

 

MENCABUT BULU KETIAK

Yang afdhal adalah mencabutnya, karena sesuai dengan lafadz hadits. Namun, boleh juga menghilangkannya dengan cara lain, seperti dicukur. Hanya saja, para ulama menjelaskan bahwa yang afdhal untuk rambut ketiak adalah dicabut karena ketiak biasanya menimbulkan bau yang kurang sedap. Dengan dicabut, pertumbuhan rambutnya akan melemah sehingga baunya juga berkurang. Adapun dengan dicukur, rambutnya justru akan tumbuh lebih lebat dan baunya juga menguat.[5]

 

MEMOTONG KUKU

Disunnahkan memendekkan kuku sampai batas tidak menimbulkan dampak negatif seperti rasa sakit yang berlebihan.

Tidak ada sunnah tertentu tentang urutan jari dalam pemotongan kuku.[6] Tidak ada pula sunnah terkait dengan hari yang utama untuk memotong kuku.[7]

Kuku yang telah dipotong boleh dibuang dan tidak perlu dipendam.[8]

BEBERAPA FAEDAH

  • Para ulama menegaskan disunnahkannya memulai dari bagian kanan ketika memotong kumis, memotong kuku, dan mencabut bulu ketiak. Hal ini berdasarkan keumuman hadits ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam suka memulai dengan bagian kanan ketika bersuci, bersisir, memakai sandal, dan dalam segala urusan beliau. ( al-Bukhari dan Muslim)
  • Al-Imam Muslim menyebutkan sebuah hadits bahwa Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan batas waktu empat puluh hari kepada kami sebagai waktu terlama seseorang tidak memendekkan kumis, memotong kuku, mencabut bulu ketiak, dan mencukur rambut kemaluan.” ( Muslim)

Waktu empat puluh hari ini adalah waktu terlama. Lebih baik jika pelaksanaan empat sunnah fitrah ini disesuaikan dengan kebutuhan dan panjang pendeknya rambut.[9]

  • Memotong kuku dan mencukur kumis boleh dilakukan sendiri, boleh pula dengan meminta bantuan orang lain.[10] Terkait dengan mencukur bulu kemaluan, seorang anak laki-laki boleh mencukurkan bulu kemaluan ayahnya, dan seorang anak perempuan boleh mencukurkan bulu kemaluan ibunya, jika memang sang orang tua tidak mampu melakukannya sendiri.[11]
  • Ibnul Qayyim rahimahullah membantah anggapan sebagian orang bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wassalam lahir dalam keadaan sudah berkhitan. Tidak ada hadits shahih yang menerangkan bahwa beliau shallallahu ‘alaihi wassalam lahir dalam keadaan berkhitan.[12]
  • Ada pula yang beranggapan bahwa di ketiak Nabi shallallahu ‘alaihi wassalam tidak tumbuh rambut. Anggapan ini dibantah oleh al-Hafizh al-‘Iraq Namun, kita meyakini bahwa tubuh beliau shallallahu ‘alaihi wassalam, termasuk ketiak, berbau harum.[13]
  • Anggapan bahwa khitan bagi perempuan adalah kebiasaan yang jelek dan bisa menyebabkan kemandulan adalah anggapan yang salah[14]; asalkan khitan dilakukan dengan cara yang benar.

 

MENGGOSOK GIGI/BERSIWAK

Walaupun menggosok gigi tidak disebutkan dalam hadits yang termaktub di awal bahasan, perkara ini merupakan bagian dari sunnah fitrah dan berkaitan erat dengan thaharah.

 

WAKTU UTAMA

An-Nawawi menegaskan dianjurkannya menggosok gigi/bersiwak pada segala keadaan.[15] Namun, sunnah fitrah ini lebih ditekankan dalam beberapa keadaan, seperti:

  • Setiap hendak shalat (Muttafaqun ‘alaih).
  • Setiap hendak wudhu (HR. Ahmad dan lainnya, shahih).
  • Setiap bangun tidur (HR. al-Bukhari dan Muslim).
  • Ketika bau mulut mulai berubah, baik karena lama tidak makan dan minum, makan makanan yang menimbulkan bau tidak sedap, lama diam/tidak berbicara, banyak bicara, maupun sebab-sebab lainnya.[16]
  • Selain menggosok gigi, disunnahkan juga menggosok lidah. (HR. al-Bukhari dan Muslim).
  • Menggosok gigi dan lidah bisa dilakukan secara mendatar, bisa pula memanjang, karena tidak ada dalil shahih yang mengharuskannya.
  • Apakah menggosok gigi dilakukan dengan tangan kanan atau tangan kiri? Tentang masalah ini terjadi silang pendapat di kalangan ulama.[17] Insya Allah, baik dengan tangan kanan maupun tangan kiri kita menggosok gigi, sudah dianggap melakukan sunnah.
  • Pada zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wassalam, gigi digosok dengan kayu siwak (arak/أَرَاك). Meskipun demikian, pada zaman kita sekarang, pemakaian sikat gigi dengan pasta gigi semakna dengan pemakaian kayu siwak.[18]
  • Bisa pula digunakan kain yang agak kasar (sehingga bisa menghilangkan plak gigi) jika memang tidak ditemukan alat khusus gosok gigi. Bahkan, sebagian ulama berpendapat boleh menggunakan jari-jari tangan jika memang demikian keadaannya.
  • Karena menggosok gigi termasuk thaharah, disunnahkan memulai dari gigi-gigi di bagian kanan [19] Wallahu a’lam.

 

[1] Para ulama berbeda pendapat dalam memaknai kata fitrah di sini. Di antara makna-makna tersebut adalah ajaran para nabi; Islam, agama, dan sunnah.

[2] Lihat Majalah Muslimah Qonitah edisi 3 hlm. 44-49 dan edisi 14 hlm. 77-79.

[3] Di sisi lain, hal ini diperkuat oleh pendapat sebagian ahli bahasa bahwa yang dimaksud adalah mencukur rambut di sekitar dubur. Silakan merujuk ke Syarh Muslim lin Nawawi dan Nailul Authar.

[4] Di antara dalil yang menunjukkan bahwa kumis dipendekkan adalah lafadz hadits قَصُّ الشَّوَارِبِ . Adapun dalil yang menunjukkan bolehnya kumis dicukur habis, di antaranya adalah lafadz hadits أَحْفُوا الشَّوَارِبَ. Silakan merujuk lebih jauh ke kitab Zadul Ma’ad.

[5] Tharhut Tatsrib lil ‘Iraqi.

[6] Sebagian ulama menganjurkan memulai dari jari telunjuk, lalu berturut-turut jari tengah, jari manis, kelingking, dan diakhiri dengan ibu jari. Sebagian lain menganjurkan berselingan; artinya, dimulai dari telunjuk lalu jari manis, ibu jari, jari tengah, dan diakhiri dengan kelingking. Namun, ini semua tidak memiliki dalil yang jelas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wassalam. Jadi, seseorang sudah teranggap melakukan sunnah jika memotong kukunya, tidak penting dimulai dari jari mana. Silakan merujuk ke Tharhut Tatsrib.

[7] As-Sakhawi berkata, “Tidak ada yang shahih dari Nabi shallallahu ‘alaihi wassalam mengenai tata cara tertentu dan penentuan hari (dalam memotong kuku).” (al-Maqashidul Hasanah)

Penegasan beliau ini meluruskan pendapat disunnahkannya memotong kuku pada hari tertentu, seperti Jumat atau Kamis.

[8] Fatawa al-Lajnah ad-Da’imah no. 11236.

Catatan: Sebagian ulama menganjurkan memendam kuku yang telah dipotong untuk menghindari perbuatan tukang sihir yang berniat jahat kepada kita. Wallahu a’lam.

[9] Asy-Syaikh Ibnu ‘Utsaimin menyarankan agar seseorang menetapkan waktu tertentu untuk melakukan sunnah fitrah ini, agar jangan sampai kesibukannya membuatnya lalai dari sunnah ini. Misalnya, ditetapkan waktu setiap Jumat pertama dari tiap bulan. Ini sekadar untuk mempermudah mengingatnya untuk dirinya pribadi, bukan dari sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wassalam. (Syarh Riyadhish Shalihin)

[10] Tharhut Tatsrib lil ‘Iraqi dan Syarh Muslim lin Nawawi.

[11] Fatawa al-Lajnah ad-Dai’mah no. 11346.

[12] Di sisi lain, adanya seseorang yang lahir dalam keadaan berkhitan tidak menunjukkan keajaiban atau keistimewaan tertentu. Silakan merujuk ke Zadul Ma’ad dan Fatawa al-Lajnah ad-Da’imah no. 9527.

[13] Tharhut Tatsrib lil ‘Iraqi.

[14] Fatawa al-Lajnah ad-Da’imah no. 6687.

[15] Sebagaimana dalam hadits, “Siwak itu membersihkan mulut dan mendatangkan keridhaan ar-Rabb.(HR. an-Nasa’i dan lainnya, dinyatakan shahih oleh asy-Syaikh al-Albani dalam Shahih at-Targhib dan lainnya)

[16] Syarh Muslim lin Nawawi. Di antara saat yang disunnahkan adalah ketika masuk rumah (HR. Muslim).

[17] Jika menggosok gigi dianggap sebagai bagian dari membersihkan kotoran, dilakukan dengan tangan kiri. Adapun jika dianggap sebagai bagian bersuci, dilakukan dengan tangan kanan.

[18] Fatawa al-Lajnah ad-Da’imah no. 5545. Bahkan, asy-Syaikh Ibnu ‘Utsaimin, dalam sebagian fatwa beliau, menyatakan bahwa pemakaian sikat gigi dan pasta gigi memberikan pengaruh yang lebih bersih daripada pemakaian kayu siwak biasa. Hanya saja, perlu diperhatikan apakah pemakaian yang terlalu sering bisa menimbulkan dampak negatif atau tidak. (Fatawa Nur ‘alad Darb)

[19] Syarh Muslim lin Nawawi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

five × three =